Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘nanga’

null

Medio awal 2010, pesawat trike milik Taman Nasional Betung Kerihun dioperasikan kembali.
Setelah istirahat cukup lama setelah kegiatan pelatihan lanjutan bulan Oktober – November, kemudian disusul musim hujan di akhir tahun, baru kali inilah pesawat trike dengan nomor registrasi PK-S 158 dioperasikan kembali.

Kali ini tidak hanya joyflight atau terbang di sekitar kota dengan jarak yang dekat, namun akan dioperasikan untuk medium – long XC (Cross Country) yang bertujuan untuk melakukan perintisan jalur terbang.
Sebelumnya seperti yang sudah ditulis disini pesawat ini telah teruji untuk XC dengan jarak cukup jauh (sekitar 200km).

Target XC kali ini adalah : Resort Nanga Hovat dan Resort Nanga Potan + Seksi Tanjung Kerja.

Resort merupakan kantor setingkat di bawah seksi yang brefungsi untuk pengamanan kawasan Taman Nasional dan terletak tidak jauh dari batas-batas Taman Nasional.
Karena kawasan Taman Nasional Betung Kerihun satu-satunya akses darat adalah melalui sungai. maka resort-resort TNBK ditempatkan di desa-desa terakhir sebelum kawasan Taman Nasional dan pada umumnya berlokasi di tepi sungai.

Karena jauhnya jarak dua target tersebut, maka penerbangan akan dilakukan 2 (dua) session.

Resort Nanga Hovat
Sesi pertama adalah menuju Nanga Hovat. Sebuah desa di hulu sungai Mendalam dengan jarak lebih kurang 30 km dari airbase Bandara Pangsuma Putussibau.
Jarak yang cukup dekat tersebut apabila ditempuh dengan mengikuti sungai Mendalam membutuhkan waktu sekitar 3-4 jam perjalanan.
Lokasi resort Nanga Hovat dapat dilihat dari peta sebagai berikut :

Waypoint : Resort Nanga Hovat

Cuaca sore 4 Februari 2010 waktu itu cukup baik, sehingga setelah semua dipersiapkan segeralah dilakukan pre flight checking untuk memastikan semua dalam kondisi yang bagus.
GPS telah diset, radio dalam kondisi full charged, dan semua instrumen telah dipastikan dalam kondisi yang baik. Wing dan wheel juga tak luput dari inspeksi sebelum terbang. Mesin, radiator busi dan karbu juga tak luput dari pengecekan.
Setelah dipastikan semua dalam kondisi laik terbang, maka perjalanan crosscountry pun dimulai.
Airbase kami adalah bandara Pangsuma Putussibau.
Bandara ini memiliki runway 10 dan 28 (one zero dan two eight). Penamaan runway ini mengacu pada arah mata angin runway, dimana runway 10 merupakan arah mata angin 100° dan runway 28 merupakan arah mata angin 280°.
Hangar yang kami miliki masih sangat sederhana dengan hanya menggunakan dinding dan atap seng seperti berikut :

null

Walaupun sederhana, namun tidak mengurangi fungsinya sebagai tempat penyimpanan pesawat trike. Kedepan, akan dikembangkan lebih baik lagi agar pesawat dapat terlindungi dengan sempurna.
Setelah takeoff, pemandangan di atas sungguh sangat menakjubkan, bahkan bagi saya sebagai seorang penerbang yang sering terbang di Pangsuma Aerodrome, setiap takeoff selalu memberikan pengalaman tersendiri dengan pemandangan yang berbeda-beda.

null
(more…)

Read Full Post »